Thursday, 19 May 2016

The Cleaner 2.0

Assalamualaikum and Hi 

Dekat kolej ni aku duduk dekat rumah sakit. Maksud aku semua penghuni rumah ni semua ada sakitnya. Walaupun orang yang lalu lalang kalau tengok kami keluar dari rumah ni mesti akan usha lain macam je sambil kata sakit apa dia ni sampai dapat rumah ni. Tapi sakit ni tak semestinya boleh dilihat diluaran kan. Korang kena paham perasaan dia. Hihihi

Okeyh ni kesah hari tu. seminggu dah kot. sejak akhir-akhir aku perasan depan pintu rumah ni ada bau. Bau yang memang tak menyenangkan hati dan otak!. Sebab aku stress dengan bau dia ni. Tapi 2 hari jugak aku menahan. Sampai tengah hari tu aku pi spray febreze depan rumah. Punyelah kan. 

Bau tu sebenarnya bau taik kucing yang aku tak jumpe mana taik tu berada. Itu lagi stress. Hahaha Aku cakap dekat wawa yang aku tak tahan bau tu sebab sampai masuk dalam rumah busuknya tu. Malam tu sebelum aku nak p cari makanan aku ajak wawa dengan kila proses cuci depan rumah. Lantak pi lah buat sendiri pun. Kesian dekat acik pencuci tu yelah mesti dia dah penat. Tak kan aku nak ngadu kat dia then suro dia pulak yang cuci. Aku sape nak arah dia! 

Aku tulis dekat blog ni bukanlah nak bermegah tapi aku nak korang pun jadikan iktibar. Janganlah anggap acik cleaner tu macam pembantu rumah. Eh aku geram betol bila aku jumpe sampah depan rumah aku ni. Mentang-mentang rumah aku dekat depan bilik study. Suka-suka korang buang sampah depan uma kami. Pastu kalau acik cleaner tak sempat amek kami yang kena marah dengan pejabat kolej. Kesian acik tu, kadang-kadang diorang pun kena marah.

Berbekalkan perasaan keperimanusiaan yang ada, (ecehhh) kami menghangkut air  dan sabun pi cuci luar. Yang berus-berus aku buat, wawa tukang angkat air dari bilik air ke depan, dan kila tukang snap gambar. (kene kredit nama dia jugak) sebab gigih jugaklah dia cakap dekat setiap orang yang lalu lalu lalang suruh hati-hati. 

Punye lah berus sampai puas hati sampai bau tu tak ada dalam otak aku! haha sampai kedepan jalan aku berus. 

Bukan sahaja sampai tak ada bau siap sampai kilat! hahaha

Mula-mula tak nak pun berus sampai kedepan ni. Tapi kitorang syak bau tu datang dari depan ni. So, aku pun berus jelah. Mase ni dah lah hujan. kesian diorang jalan licin. 

The selekehness aku. Aduhhh macam bibik versi 2.0 dah. 

Wawa yang gigih angkut air banyak-banyak kali sebab nak make sure tak ada sabun dekat lantai. 
Kena love-love muka wawa sebab dia tak segigih aku sambil mencuci pakai shawl. Hahahaha

Tq wawa sudi tolong yaya jadi cleaner 2.0 (macam web 2.0) hahaha 
Tq kila sudi snapkan gambar kami. Hahaha

Korang janji jangan suka buat kotor tau. Kalau kucing ni beraks lagi, tatau lah macam mana. 
bye!

1 comment:

  1. haha..bertabahlah yaya and the geng. Dekat rumah saya ada bela kucing...then diorang macam suka berak merata. Lpeastu, setiap kali jh nak cedok taik diorang. diorang suka datang and tengok apa jh buat. Agak kepochi sebab diorg ni betina haha! then bila diorg tengok kesungguhan jh cuci tempat berak kencing diorang terus diorang berak atas pasir yang dah disediakan.

    ReplyDelete